Amnesti Internasional: 13.000 Orang Digantung di Penjara Saydnaya

by
Foto: Aljazeera

Wartapilihan.com, Damaskus – Sebanyak 13.000 orang digantung dalam lima tahun di sebuah penjara terkenal Suriah dekat Damaskus. Amnesti Internasional menuduh pemerintah telah melakukan “kebijakan pemusnahan”.

Laporan yang berjudul “Human Slaughterhouse: Mass Hanging and Extermination at Saydnaya Prison” (Rumah Jagal Manusia: Penggantungan Massal dan Pemusnahan di Penjara Saydnaya) dikeluarkan oleh Amnesti dan dirilis pada hari Selasa (7/2) berdasarkan pada wawancara dengan 84 saksi, termasuk penjaga, tahanan, dan hakim.

Ditemukan bahwa setidaknya seminggu sekali antara tahun 2011 sampai dengan 2015, kelompok-kelompok hingga 50 orang dibawa keluar dari sel penjara mereka untuk diperlakukan sewenang-wenang, dipukuli, kemudian digantung “di tengah malam dengan kerahasiaan penuh”.

“Sepanjang proses ini, mata mereka tetap ditutup. Mereka tidak tahu kapan atau bagaimana mereka akan mati sampai jerat ditempatkan di sekitar leher mereka,” kata laporan itu seperti dikutip¬†Aljazeera (7/2).

Sebagian besar korban diyakini adalah warga sipil yang menentang pemerintahan Presiden Bashar al-Assad.

“Mereka membuat tahanan [tergantung] di sana selama 10 sampai 15 menit,” kata mantan hakim yang menyaksikan eksekusi tersebut.

“Untuk orang-orang muda, berat badan mereka tidak akan membunuh mereka. Asisten perwira akan menarik mereka turun dan mengistirahatkan leher mereka,” katanya.

Amnesty mengatakan, praktik tersebut merupakan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan, dan kemungkinan besar masih berlangsung.

Ribuan orang ditahan di penjara militer Saydnaya, salah satu pusat penahanan terbesar di negara itu yang terletak 30 km sebelah utara Kota Damaskus.

Amnesty menuduh pemerintah Suriah melaksanakan “kebijakan pemusnahan”, berulang kali menyiksa tahanan, dan menahan makanan, air, dan perawatan medis.

Laporan itu mengatakan, tahanan juga diperkosa atau dipaksa untuk memperkosa satu sama lain, dan penjaga akan memberi makan para tahanan dengan cara melemparkan makanan ke lantai sel yang sering ditutupi oleh kotoran dan darah.

Operasi Militer Mengerikan dan Tersembunyi

Salah satu “aturan khusus” yang sinting: tahanan tidak diizinkan untuk berbicara dan harus mengambil posisi tertentu ketika penjaga masuk sel mereka.

“Setiap hari akan ada dua atau tiga orang tewas di blok kami … Aku ingat penjaga akan bertanya berapa banyak (orang meninggal) yang kita punya. Dia akan mengatakan, ‘Kamar nomor satu – berapa banyak? Kamar nomor dua – berapa banyak?’ dan seterusnya,” kata Nader, seorang mantan tahanan yang telah mengubah namanya.

Setelah satu mendapatkan pukulan yang sengit, Nader mengatakan, 13 orang tewas di salah satu blok penjara.

Salah satu mantan perwira militer mengatakan, ia bisa mendengar “deguk” orang yang digantung di ruang eksekusi di bawah.

“Jika Anda menempatkan telinga Anda di lantai, Anda bisa mendengar suara semacam menggelegak,” kata Hamid, yang ditangkap pada 2011.

“Kami sedang tidur di atas suara orang tersedak sampai mati. Ini adalah normal bagi saya pada akhirnya” katanya kepada Amnesti.

Menurut laporan itu, jenazah dibawa pergi oleh truk yang akan mengubur di kuburan massal. Keluarga mereka tidak diberi informasi tentang nasib keluarganya.

Amnesti sebelumnya mengatakan, lebih dari 17.700 orang diperkirakan telah tewas di dalam tahanan pemerintah di seluruh Suriah sejak konflik di negara itu meletus pada tahun 2011.

Jumlah 13.000 kematian di penjara di sebuah penjara menandakan sebuah peningkatan yang signifikan.

“Kengerian digambarkan dalam laporan ini dan menyingkapkan hal yang tersembunyi. Operasi militer mengerikan yang resmi di tingkat tertinggi dari pemerintah Suriah yang bertujuan untuk menghancurkan segala bentuk perbedaan pendapat dalam penduduk Suriah,” kata Lynn Maalouf, Wakil Direktur untuk Penelitian di kantor Amnesti di Beirut.

“Pembunuhan berdarah dingin terhadap ribuan tahanan berdaya, bersama dengan program yang dibuat secara hati-hati dan sistematis dalam penyiksaan psikologis dan fisik yang berada penjara Saydnaya tidak bisa dibiarkan terus,” katanya.

Penyelidikan yang dilakukan oleh PBB tahun lalu menuduh pemerintah Assad melakukan kebijakan “pemusnahan” di penjara tersebut.

PBB memperkirakan bahwa lebih dari 400.000 orang tewas dan jutaan telah meninggalkan rumah mereka sejak konflik dimulai dengan protes anti-Assad. | Sumber: Aljazeera

Reporter: Moedja Adzim

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *