Penanganan kerusuhan Papua sering dibandingkan dengan penanganan “kerusuhan” di depan Bawaslu 21-22 Mei yang lalu. Dengan nada sinis publik melihat “kegarangan” penanganan