Sebagaimana tulisan saya sebelumnya, 10/2 yang berjudul “Dianggap Gagal, Siapa Ketua PAN Pasca Zulhas”, saya tulis di alenia ke-enam bahwa “di dalam