Kompleks Masjid Al Aqsa Dibuka Kembali

by

Wartapilihan.com, Yerusalem – Ratusan jemaah Muslim mengunjungi kompleks Masjid Al Aqsa di Yerusalem pada hari Ahad (16/7) setelah Israel membuka kembali kompleks tersebut setelah ditutup sebagai tanggapan atas penembakan mematikan pada Jumat (14/7) yang menimbulkan kekhawatiran tentang kerusuhan yang lebih luas.

Untuk kali pertama dalam beberapa dasawarsa, Israel menutup situs tersebut – yang diketahui oleh orang-orang Muslim sebagai Tempat Suci dan Yahudi sebagai Bukit Kuil – pada hari Jumat setelah tiga warga Arab Israel melepaskan tembakan dari tempat suci dengan senjata otomatis yang menewaskan dua petugas polisi. Ketiganya kemudian ditembak mati di dalam kompleks.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan bahwa setelah berkonsultasi dengan petugas keamanan, situs tersebut akan dibuka kembali pada hari Ahad (16/7) sore waktu setempat dengan langkah-langkah keamanan yang meningkat yang mencakup detektor logam di gerbang masuk dan kamera keamanan tambahan.

Pada tengah hari, polisi Israel membuka dua gerbang ke kompleks tersebut untuk memungkinkan jemaah masuk melalui detektor yang baru didirikan. Polisi mengatakan beberapa jemaah menolak untuk pergi melalui mereka dan berlutut untuk berdoa di luar sebagai gantinya. Namun, meski ada kekhawatiran bahwa tindakan baru tersebut dapat memperlambat gerakan dan memicu ketegangan baru, polisi mengatakan bahwa mereka tampaknya bekerja dengan baik dan 200 orang telah melewatinya.

Israel tidak mengkoordinasikan perubahan tersebut dengan Yordania, yang berfungsi sebagai pengelola dari lokasi yang dikelola oleh Muslim, menurut seorang pejabat pemerintah Yordania.

Sikap Yordania adalah bahwa apa pun yang dipasang di situs tersebut harus disetujui oleh Wakaf, atau administrasi Muslim, dan tidak dapat mengubah status quo, kata pejabat yang berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk membahas situasi yang masih berkembang.

Menteri Palestina Yerusalem Adnan Husseini meminta agar pengaturan keamanan untuk kembali ke bagaimana mereka sebelum serangan mematikan tersebut, dengan mengatakan bahwa “seharusnya tidak menjadi alasan untuk melakukan perubahan.”

Serangan tersebut memicu pembicaraan telepon langka antara Netanyahu dan Presiden Palestina Mahmoud Abbas, yang mengecam serangan tersebut dan meminta agar situs tersebut dibuka kembali. Netanyahu berusaha meredakan ketakutan Muslim dengan mengatakan bahwa status quo di situs yang dikelola Muslim “akan dipertahankan.” Namun, penguasa Gaza, Hamas, menyebut tindakan tersebut sebagai “perang agama” dan mendesak warga Palestina untuk melakukan lebih banyak serangan.

Dalam dua tahun terakhir, orang-orang Palestina telah membunuh 45 orang Israel, dua orang Amerika berkunjung dan seorang turis Inggris dalam penembakan, penembakan dan serangan serudukan mobil. Selama periode tersebut, pasukan Israel telah membunuh lebih dari 255 warga Palestina, kebanyakan dari mereka mengatakan bahwa Israel adalah penyerang.

Israel menyalahkan kekerasan atas hasutan para pemimpin politik dan agama Palestina yang digabungkan di situs media sosial yang mendukung kekerasan. Orang-orang Palestina mengatakan bahwa serangan tersebut berasal dari kemarahan selama beberapa dekade pendudukan wilayah Israel yang mereka klaim untuk keadaan masa depan mereka.

Kuil Yerusalem telah menjadi lokasi konfrontasi berulang, termasuk saat gelombang kekerasan saat ini.

Israel sebelumnya menuduh orang-orang Palestina menimbun batu dan proyektil lainnya di salah satu masjid di kompleks suci tersebut. Pasukan keamanan Israel telah menembakkan gas air mata dan granat setrum di kompleks tersebut untuk membubarkan pelempar batu Palestina, yang kadang-kadang menargetkan orang-orang Yahudi untuk berdoa di Tembok Barat yang berdekatan.

Pada bulan September 2000, pemimpin oposisi Israel, Ariel Sharon, melakukan kunjungan provokatif ke lokasi tersebut yang memicu demonstrasi Palestina yang dengan cepat meningkat menjadi bentrokan bersenjata antara orang-orang bersenjata Palestina dan tentara Israel.

Insiden tersebut merupakan salah satu pemicu pemberontakan bersenjata Palestina dan sebuah tindakan militer Israel. Kekerasan tersebut menewaskan beberapa ribu korban, sebagian besar dari mereka warga Palestina. Kekerasan dan bentrokan baru mulai menurun pada tahun 2005. Demikian dilaporkan Associated Press.

[Moedja Adzim]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *