Nestapa Rohingya Di Pengungsian

by
foto:http://thepeninsulaqatar.com

Warga Rohingya di pengungsian hanya bisa mengingat tempat tinggalnya melalui video di ponsel.

Wartapilihan.com, Kutapalong –-Abdul Hasan dapat menghabiskan berjam-jam menonton video-video lama yang dia ambil dengan ponselnya.

“Hatiku sakit melihat desaku, rumahku,” pengungsi Rohingya berusia 16 tahun dari Myanmar mengatakan di sebuah kamp di negara tetangga Bangladesh. “Itulah mengapa kami membawa kenangan ini, video ini, dari Myanmar.”

Sejak akhir Agustus, ratusan ribu Muslim Rohingya telah melarikan diri ke Bangladesh, melarikan diri dari serangan oleh pasukan keamanan Myanmar. Namun,  sebelum melarikan diri dari pasukan tentara, beberapa Rohingya sempat mengambil banyak barang mereka. Sebagai gantinya, mereka melintasi perbatasan ke Bangladesh membawa serta sedikit cerita horor tentang tentara yang merusak dan kenangan akan jejak mengerikan ketika melalui hutan.

Kehidupan lama mereka – rumah, ternak, desa, dan semuanya – telah hilang. Yang tersisa hanyalah ingatan mereka.

Namun, jika mereka beruntung, beberapa kenangan tersimpan di ponsel yang banyak pengungsi berhasil bawa bersama mereka.

Ponsel dan video terdekat adalah hal yang bisa Hasan kenang untuk kehidupan dan negara asalnya. Satu video menunjukkan bahwa dia memiliki apa yang dia sebut sebagai “pesta kelapa.” Sebuah lagu yang memuji keberanian seorang pemimpin pemberontak Rohingya bermain di latar belakang saat Hasan dan teman-temannya makan kelapa, dan tertawa saat mereka saling melempar satu sama lain.

“Ketika saya menonton video ini, saya memikirkan negara saya, Myanmar. Ini sangat menghancurkan hatiku, ” katanya.

Pemerintah Myanmar yang beragama Buddha menolak untuk menerima Rohingya sebagai kelompok minoritas, walaupun beberapa telah tinggal di negara ini selama beberapa generasi.

Rohingya dilucuti kewarganegaraan mereka pada tahun 1982. Pemerintah Myanmar menyangkal mereka hampir semua hak dan membuat mereka tanpa kewarganegaraan.

Pada akhir Agustus, serangan militan Rohingya memicu reaksi brutal dan membabi-buta oleh militer Myanmar, mengirim lebih dari 630.000 orang Rohingya melarikan diri ke Bangladesh yang berdekatan.

Mohammad Fahid, 15 tahun, mengatakan bahwa ia sering melihat-lihat foto dan video lama di ponselnya. Dia merindukan teman-temannya. Dia merindukan sekolah.

“Saya sering berbagi banyak waktu dan tawa dengan teman-teman saya. Saya tidak bisa melakukannya lagi di sini, “katanya. “Kita bisa pergi ke sekolah, sekarang kita tidak bisa. Jadi itu sebabnya saya menyimpan foto-foto ini. Untuk mengingat.”

Ada sedikit pekerjaan untuk orang dewasa di kamp dan hampir tidak ada sekolah untuk anak-anak. Ada banyak waktu untuk bermain ponsel.

Namun, tidak semua kenangan ponsel itu membahagiakan.
Mujib Ullah duduk bersama saudara perempuannya di rumah baru mereka, sebuah tempat penampungan dengan ruang gelap yang terbuat dari bambu dan lembaran plastik. Ullah, 22 tahun, sedang menunjukkan video orang-orang di Desa Borgiyabil di Myanmar yang dengan panik mencoba memadamkan api setelah tentara membakar rumah mereka dengan bom molotov. Penduduk desa menggunakan ember pasir dan air untuk mencoba memadamkan api, tetapi rumah-rumah terus terbakar, kata Ullah.

Beberapa jam setelah merekam videonya, Ullah kembali ke desanya sendiri dan menemukan tetangganya keluar dari rumah mereka. Semua orang mengira tentara telah pergi. Tiba-tiba tembakan terdengar. Tentara yang tidak mereka lihat sedang menembaki kerumunan.

“Beberapa orang mampu menyelamatkan diri mereka sendiri, yang lain tidak bisa,” kata Ullah. “Saudaraku tidak bisa menyelamatkan dirinya sendiri. Dia penuh dengan peluru.” Demikian dilaporkan Associated Press.

Moedja Adzim

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *