Muslimah Calon Presiden Rusia

by
foto:http://www.aljazeera.com

Dari daerah penuh konflik di Rusia, seorang Muslimah yang juga istri seorang mufti akan mencalonkan diri menjadi presiden Rusia.

Wartapilihan.com, Moskow –Aina Gamzatova, seorang wanita 46 tahun dari Dagestan, telah membuat pernyataan resmi. Dia ingin melawan Presiden Rusia Vladimir Putin dalam pemilihan presiden pada Maret 2018.

Ratusan pendukungnya berkumpul di sekelilingnya untuk merayakan di Makhachkala, ibu kota Dagestan, pada hari Sabtu (30/12), dua hari setelah dia mengkonfirmasi pencalonannya.

Gamzatova memimpin media Muslim terbesar di Rusia, Islam.ru, yang terdiri dari televisi, radio dan gerai cetak, penulisan buku tentang Islam, dan menjalankan amal.

Suaminya, Akhmad Abdulaev, adalah Mufti Dagestan, provinsi bermasalah Rusia tempat sebuah konfrontasi antara pejuang, klan, dan pasukan federal telah mengakibatkan ribuan orang tewas.

Dia termasuk dalam ordo sufi yang memiliki puluhan ribu pengikut dan pemimpinnya, Said-Afandi Chirkavi, dibunuh oleh seorang martir bunuh diri wanita di Kaukasus pada tahun 2012.

Pemimpin Muslim Said Muhammad Abubakarov, suami pertama Gamzatova, dibunuh dengan diledakkan mobilnya pada tahun 1998. Pembunuhnya tidak pernah ditemukan, namun dia secara terbuka mengecam “Wahabbis” – istilah Gamzatova yang sering digunakan untuk menggambarkan pejuang yang beringas.

Mereka “terus tumbuh” dan “haus darah”, dia mengatakan dalam buku dan pidato, terlepas dari ancaman pembunuhan dan pembunuhan tokoh-tokoh berafiliasi Sufi lainnya di Dagestan.

Pencalonan Gamzatova menjadi topik hangat di kalangan komunitas Muslim Rusia.

Sementara beberapa orang mengatakan bahwa dia seharusnya tidak melangkah keluar dari bayangan suaminya, yang lain memuji tekadnya.

“Bagaimana dengan ajaran moral bahwa seorang wanita bahkan tidak bisa meninggalkan rumahnya tanpa suaminya?” Patimat Ibragimova, seorang ibu Muslim yang taat¬† dari Makhachkala Dagestan mengatakan kepada Aljazeera.

Aisha Anastasiya Korchagina, seorang etnis Rusia yang masuk Islam yang bekerja sebagai psikolog di Moskow, berkata, “Dia cukup berani untuk menggunakan hak hukumnya yang diberikan kepada setiap warga negara Rusia, mencalonkan diri sebagai presiden, dia cukup berani untuk menjalankan sebuah kampanye pemilihan yang layak. ”

Beberapa orang melihat kampanyenya – terlepas dari hasilnya – sebagai cara untuk meningkatkan citra wanita Muslim di Rusia dan untuk menarik perhatian pada kebutuhan Dagestan yang miskin, berpenduduk padat, dan multietnis.

“Bahkan jika dia kalah, orang akan tahu bahwa seorang gadis berjilbab bukan hanya seorang ibu atau wanita, melainkan juga wanita berpendidikan, bijaksana, dan dihormati,” kata mantan juara Olimpiade dalam tinju dan wakil menteri olahraga Dagestan Gaidarbek Gaidarbekov yang menulis di Instagramnya.

Ikut Ambil Bagian
Kenyataannya, Gamzatova tidak memiliki kesempatan untuk menang, bahkan jika setiap 20 juta Muslim Rusia memilihnya di negara berpenduduk lebih dari 140 juta orang.

“Tentu saja, dia tidak akan menjadi presiden, bahkan hal yang bodoh untuk membicarakannya,” tulis Zakir Magomedov, seorang blogger populer dari Dagestan.

Namun, dia mungkin menerima sejumlah besar suara di Dagestan dan Kaukasus Utara – sesuatu yang akan merusak citra Putin di wilayah yang digerogoti pengangguran yang sangat bergantung pada subsidi federal dan tempat, menurut pemantau pemilu, pejabat secara rutin menggunakan kecurangan dan pemaksaan pemilih.

“Dia pasti akan mendapatkan suara mayoritas – dan Putin tidak akan mendapatkan 146 persen tradisinya dari republik ini,” tulis Magomedov, mengacu pada sebuah lelucon di kalangan kritik Kremlin tentang persentase loyalitas Putin.

Pakar lain mengatakan bahwa pencalonan Gamzatova mendiversifikasi kumpulan calon presiden yang kebanyakan laki-laki.

“Ini adalah langkah PR (public relation) secara eksklusif dalam skala yang agak kecil” dalam lanskap politik Rusia, Ekaterina Sokirianskaia, seorang ahli Kaukasus Utara dan direktur Pusat Analisis dan Pencegahan Konflik, sebuah kelompok pemikir yang berbasis di Moskow, mengatakan kepada Al Jazeera. “Kandidat yang lebih berbeda, terutama wanita, lebih baik, dan dia wanita muslim, mengapa tidak?”

Gamzatova, yang tidak menanggapi permintaan wawancara Al Jazeera, sejauh ini merupakan harapan paling mengejutkan dalam pemilihan presiden di antara serangkaian saingan nominal dan beberapa tokoh oposisi yang jejaknya jauh tertinggal dari Putin.

Rumah yang Terbagi
Sejauh ini, pernyataan Gamzatova terbatas pada deklarasi yang populer, namun tidak substansial.

“Ada ungkapan yang bagus, ‘Sebuah rumah terbagi tidak akan tahan’,” tulisnya di Facebook pada pekan lalu. “Negara kita, Rusia, adalah rumah kita, dan jika kita membagi diri kita menjadi Muslim dan Kristen, penduduk asli Kaukasus dan Rusia, pemerintah negara kita tidak akan ada.”

Namun, satu bagian dari kampanye pemilihannya keras dan jelas: dia ingin Kremlin semakin keras terhadap pejuang yang ingin mendirikan negara yang terpisah di Kaukasus Utara di bawah hukum Islam.

Pencalonannya “tidak boleh dilihat dalam konteks ulama atau upaya Muslim untuk menciptakan pesaing ke Vladimir Putin”, tulisnya dalam sebuah artikel yang diterbitkan pada hari Jumat tentang Islam.ru. “Ini adalah keinginan untuk mengumumkan dan mendukung publik di tingkat federal dengan sikap anti-Wahhabisme yang keras bahwa baik pemerintah daerah maupun beberapa pejabat federal yang bertanggung jawab atas wilayah tersebut telah mencoba untuk diam dalam beberapa tahun terakhir.”

Maraknya kelompok bersenjata di Rusia berasal dari awal 1990-an, ketika ratusan pejuang dari dunia Muslim bergabung dengan kelompok pejuang di negara tetangga Chechnya.

Banyak orang Saudi, dan doktrin mereka melarang Sufi sebagai “orang musyrik” yang memuliakan “orang-orang suci” dan tempat-tempat suci.

Tasawuf memiliki akar yang dalam di Kaukasus Utara, tempat ia membantu meringankan ketegangan antar etnis dan resistensi terhadap tentara orang-orang kafir dan upaya era Komunis untuk mencabut Islam.

Para pejuang mengasingkan beberapa separatis sufi di Chechnya yang lebih menyukai aliansi dengan Kremlin. Salah satunya Ramzan Kadyrov, pengikut kuat Chechnya yang saat ini pro-Kremlin.

Di Dagestan, para pejuang memulai “konflik paling keras” di Eropa sebelum permusuhan 2014 di Ukraina Timur, kata kelompok pemikir Crisis Group Internasional. Pada tahun 2012, konflik tersebut menewaskan setidaknya 700 orang dan melukai 525 lainnya.

Pasukan keamanan memicu kekerasan dengan penculikan, penyiksaan, dan pembunuhan di luar proses hukum terhadap orang-orang yang dicurigai memiliki keanggotaan dalam kelompok “radikal”, kata Human Rights Watch. Bahkan jika seorang pria dimasukkan dalam daftar hitam karena kesalahan, ancaman, interogasi terus-menerus, dan pemukulan dalam tahanan memaksa dia untuk bergabung dengan pejuang.

Sejak 2013, pejuang Kaukasus Utara mulai berjanji setia kepada Negara Islam dan kelompok lainnya di Suriah dan Irak.

Namun, Gamzatova yakin masalahnya masih jauh dari terpecahkan, meski ada upaya dari pemerintah daerah untuk memulai dialog dengan pejuang. Demikian dilaporkan Aljazeera.

Moedja Adzim

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *