Saudi Moderat, Erdogan Mengkritik

by
http://www.presstv.com/

Erdogan menyindir Saudi yang berencana menjadi Islam moderat.

Wartapilihan.com, Riyadh –Komentar yang keras diucapkan oleh Presiden Turki, Tayyip Erdogan, tetapi tidak langsung ditujukan kepada Putra Mahkota Saudi, Muhammad bin Salman. Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, mengatakan Saudi resmi tidak memiliki Iman Islam.

Berbicara pada investasi besar konferensi di Riyadh pada tanggal 24 Oktober, Bin Salman telah bersumpah untuk menjadikan Arab Saudi ke “Islam moderat”.

Presiden Erdogan mengatakan pada hari Jumat (10/11) bahwa gagasan Islam “moderat” Islam “tidak moderat” adalah sesuatu yang diciptakan oleh Barat untuk “melemahkan” Iman.

“Istilah ‘Islam moderat’ sedang digemakan lagi,” kata Erdogan dalam sambutannya pada Jumat (10/11). “Paten ‘Islam moderat’ milik Barat. Tidak ada Islam ‘moderat’ atau ‘tidak moderat’; Islam adalah satu. Tujuan menggunakan istilah semacam itu adalah melemahkan Islam. ”

“Mungkin orang yang menyuarakan konsep ini menganggapnya miliknya. Tidak, itu bukan milik Anda,” kata Presiden Erdogan, tanpa menyebut nama Mohammed bin Salman.

Sementara ideologi resmi di Arab Saudi adalah Islam, sebuah ideologi yang dikenal sebagai wahhabisme berkembang dan didukung pemerintah negara ini.

“Mereka (Saudi) mengatakan kami akan kembali ke Islam moderat, tetapi mereka masih tidak memberikan hak wanita yang tepat untuk mengemudi. Apakah ada hal seperti itu di Islam? Kurasa mereka akan memberikan hak ini ketika mereka berpaling menjadi moderat,” Erdogan mengatakan dengan nada bercanda.

Bin Salman diangkat sebagai Putra Mahkota oleh ayahnya, Raja Salman bin Abdulaziz Al Saud, pada bulan Juni. sejak saat itu, ia telah terlibat dalam serangkaian perubahan radikal ekonomi dan proyek sosial. Ia juga telah berusaha untuk menggambarkan diri sebagai “reformis”.

Namun, proyek-proyek tesebut telah secara luas dianggap lebih lanjut sebagai konsolidasi kekuatan pribadi dan kurang membawa perubahan nyata untuk negara. Lebih dari dua Minggu terakhir, Mohammed bin Salman telah terlibat dalam agresi membersihkan kerajaan¬† di bawah bendera “kampanye anti-korupsi”.

Sementara sebuah keputusan kerajaan dikeluarkan pada bulan September untuk mencabut larangan mengemudi bagi perempuan pada bulan Juni 2018, para ulama Wahhabi di negara tersebut bebas mengkhotbahkan ideologi mereka yang tidak toleran. Demikian dilaporkan PressTV.

Moedja Adzim

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *