Pertarungan di Al-Aqsha

by
Sumber:http://aje.io/v4f2z

Sebulan setelah demonstrasi mengenai langkah-langkah keamanan Israel yang baru di kompleks Masjid Al-Aqsa yang diduduki, ketegangan antara penduduk Palestina Kota Tua dan pasukan keamanan Israel masih memanas.

Wartapilihan.com, Yerusalem –Menurut kelompok hak asasi manusia Addameer, 425 warga Palestina ditangkap dari Yerusalem Timur di bulan Juli. Sebagian besar penangkapan  terjadi pada paruh kedua bulan ini setelah kasus instalasi keamanan Israel di pintu masuk kompleks Masjid Al-Aqsa.

Penangkapan berlanjut pada bulan Agustus, menyusul keberhasilan yang digambarkan oleh analis sebagai demonstrasi pembangkangan sipil terbesar dalam ingatan Palestina yang pada akhirnya memaksa Israel membongkar detektor logam dan kamera CCTV yang telah dipasang selama dua minggu.

“Mereka ingin membalas dendam pada seluruh masyarakat,” seorang penduduk di lingkungan Bab al-Hutta di Kota Tua mengatakan kepada Al Jazeera saat polisi perbatasan Israel menahan tetangganya pada suatu malam di bulan Agustus.

Pertempuran Gerbang
“Pertempuran Gerbang”, seperti yang disebut oleh beberapa orang Yerusalem, dimulai pada 14 Juli ketika tiga warga Palestina Israel dari kota Umm al-Fahm membunuh dua petugas polisi Israel di dalam pintu masuk Bab Hutta, tepat di luar Al-Masjid Aqsa.

Otoritas Israel pertama kali menanggapi dengan menutup seluruh kompleks untuk pertama kalinya sejak 1969, sebelum memasang detektor logam dua hari kemudian.

Sadar bahwa detektor logam tidak menunjukkan ukuran pengamanan yang normal, tetapi lebih merupakan penegasan kontrol Israel terhadap Al-Aqsa, orang-orang Palestina di Yerusalem melakukan demonstrasi terbuka terhadap tindakan tersebut.

Protes massa yang sebagian besar bersifat damai telah melibatkan puluhan ribu orang yang berpartisipasi dalam aksi duduk dan doa di luar pintu masuk ke kompleks tersebut. Ini sering didahului dan diikuti oleh yel-yel yang menyerukan pembebasan Yerusalem dan Masjid Al-Aqsa, di samping yel-yel yang mengutuk pendudukan Israel dan keterlibatan pemerintah Arab yang dipersepsi dengan pendudukan.

Dengan tidak adanya kepemimpinan politik, pertanyaan yang diajukan adalah: apa yang membuat demonstrasi ini, dengan partisipasi puluhan ribu orang Palestina, menjadi sebuah kesuksesan?

Ruang Bernapas
Pentingnya kompleks Masjid Al-Aqsa dan statusnya di antara orang-orang Palestina membentang di luar tempat ibadah menjadi ruang komunal.

“Al-Aqsa seperti rumah kami sendiri dan satu-satunya tempat bernapas kami,” Zahra Qaws, seorang perawat dan penduduk komunitas Afro-Palestina di Kota Tua Yerusalem, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Kami tidak hanya berdoa di sana,” kata Qaws. “Kami berkumpul di sana, kami beristirahat dan bersantai di sana, dan anak-anak kami juga bermain di sana. Memisahkan kami dari Al-Aqsa adalah seperti melucuti paru-paru kita.”

Aksi masa terbesar yang memprotes detektor logam diadakan di luar Gerbang Singa dan Gerbang al-Majlis, dekat tempat tinggal masyarakat Afro-Palestina.

Qaws mengatakan bahwa ketika demonstrasi dimulai, penduduk merasakan dorongan mendesak untuk mendukung aksi dengan semua yang mereka miliki.

“Orang-orang secara naluriah keluar untuk mendukung demonstrasi dan mempertahankan mereka dengan menawarkan makanan, air, dan pelukan hangat kepada para pemrotes,” Ia menjelaskan telah membantu memasak makanan untuk para pemrotes selama tahap awal aksi.

Ide untuk mendistribusikan makanan kepada para pemrotes yang jumlahnya meningkat secara bertahap setiap hari berasal dari seorang pedagang kaki lima yang termasuk dalam komunitas Afro-Palestina. Anak muda, yang namanya dirahasiakan karena alasan keamanan, menyumbangkan buah dan sayuran yang biasanya dia jual di gerobaknya kepada orang-orang yang bergabung dalam aksi demonstrasi.

Penduduk Kota Tua mengambil gagasan itu selangkah lebih maju dan dalam satu tindakan komunal. Mereka mulai memasak dan membagikan makanan serta buah-buahan dari rumah mereka sendiri kepada para pemrotes. Ini diikuti oleh sumbangan dan makanan olahan dari orang-orang Palestina dan badan amal karena jumlah pemrotes meningkat dan jumlah yang jauh lebih rendah dari jumlah penduduk Kota Tua yang rendah hati.

Menahan Diri
Apa yang membuat aksi demonstrasi ini populer, menurut warga Yerusalem Timur, adalah penolakan mereka untuk memasuki kompleks Masjid Al-Aqsha secara keseluruhan, selama tindakan pengamanan Israel yang baru masih ada.

Menurut beberapa pemrotes yang diwawancarai oleh Al Jazeera, keputusan tersebut diambil secara spontan oleh para pemuda, yang banyak di antaranya menolak untuk berbicara dengan media setelah tindakan keras Israel terhadap gerakan demonstrasi tersebut.

Masjid Al Aqsa dan Wakaf Islam adalah petugas Waqf tingkat tinggi pertama yang menolak masuk masjid melalui detektor logam.

“Semua orang rindu berdoa (shalat) di dalam kompleks,” kata Kiswani kepada media lokal, “tetapi kami ingin bisa masuk dengan harga diri.”

Semangat Tinggi
Selama aksi demonstrasi di bawah terik bulan Juli, para pemrotes tetap bersemangat bahkan setelah represi Israel. Berdoa di jalanan, saling mengingatkan satu sama lain setelah sholat, dan berbicara tentang pentingnya keteguhan, para pemrotes tetap yakin akan keberhasilan gerakan mereka.

Sifat damai dari demonstrasi tersebut membuatnya terbuka bagi orang-orang Palestina dari semua lapisan masyarakat dan dari segala usia, termasuk anak-anak, keluarga dan orang tua.

Jehad, yang menolak memberikan nama belakangnya, mengatakan kepada Al Jazeera, bahwa pentingnya kompleks Masjid Al-Aqsa bagi orang-orang Palestina tidak hanya bagi warga yang religius; Itu juga merupakan episentrum kehidupan mereka.

“Inilah sebabnya mengapa banyak dari kita yang tidak religius dan umumnya tidak shalat dipastikan datang dan ikut dalam aksi,” katanya. “Beberapa dari mereka yang datang bahkan tidak tahu bagaimana harus shalat dengan benar, namun bersikeras untuk berpartisipasi.”

“Pasukan Israel akan menggunakan granat setrum pada saat kami berdoa,” Zinat al-Jallad, yang sering dilarang memasuki kompleks Masjid Al-Aqsa, mengatakan kepada Al Jazeera.  “Ketika represi meningkat, semakin keras mereka mengalahkan kita, semakin banyak orang bergabung dalam aksi.”

Tidak Ada Aturan Politik
Sabrina Joudeh yang tinggal di lingkungan Palestina Wadi Joz di Yerusalem Timur yang diduduki mengatakan bahwa salah satu alasan mengapa aksi begitu sukses adalah karena penolakan para pemrotes terhadap politisi Palestina untuk terlibat karena takut menunggangi gelombang untuk keuntungan politik mereka sendiri dan putusnya gerakan akar rumput.

“Bahkan, ketika Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas mengeluarkan sebuah pernyataan untuk mendukung para pemrotes, mereka segera mulai melantunkan yel-yel yang menolak dia,” kata Joudeh.

Menurut Abdelsattar Qassem, seorang profesor ilmu politik di Universitas An-Najah di Nablus, Abbas dikecam oleh pemrotes karena kepentingan PA “sangat terkait dengan kepentingan orang Israel”.

“Bahkan, pembekuan koordinasi keamanan yang nyata (antara PA dan Israel) lebih merupakan keputusan untuk konsumsi publik dan upaya PA untuk menyelamatkan muka,” kata Qassem, yang memberi label dukungan pemerintah untuk demonstrasi tersebut sebagai “bentuk retorika” .

Abbas bukan satu-satunya pemimpin Arab yang diolok-olok dengan yel-yel. Selama bertahun-tahun, para pemimpin Arab telah menggunakan alasan Yerusalem untuk meniru peraturan menindas mereka dan memoles nama mereka sendiri, sekaligus mengabaikan penderitaan orang-orang Palestina di Yerusalem dan meningkatnya marjinalisasi mereka di bawah pendudukan Israel selama beberapa dekade. Raja Saudi Salman, Raja Yordania Abdullah, dan Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi tidak luput dari yel-yel olok-olok pengunjuk rasa.

Semangat yang Kuat
Mengenai situasi sekarang, Joudeh mengatakan bahwa pemukim Yahudi, yang terutama diorganisir di bawah payung kelompok ultra-nasionalis sayap kanan seperti Temple Mount Movement, memasuki kompleks tersebut setiap hari di bawah perlindungan militer Israel bersenjata berat untuk melakukan upacara keagamaan.

Kehadiran mereka dipandang sebagai provokasi oleh warga Palestina dan upaya untuk mengganggu status quo, yang menurut sebuah kesepakatan yang ditandatangani antara Israel dan pemerintah Yordania pasca pendudukan Israel di Yerusalem Timur pada tahun 1967, melarang pemujaan non-Muslim di dalam kompleks tersebut.

Yerusalem memanas dengan konfrontasi, kata Joudeh. “Di Yerusalem, penindasan (Israel) terhadap orang-orang Palestina telah meningkat,” katanya. “Penangkapan secara acak, pencarian, penghancuran mobil-mobil Palestina tanpa alasan, dan pos pemeriksaan sewenang-wenang bermunculan di mana-mana.”

Joudeh mengatakan bahwa meskipun ada pembatasan dan penghalang yang ditambahkan oleh pemerintah Israel, semangat orang-orang Palestina di Yerusalem Timur yang diduduki tidak pernah lebih kuat.

Terlepas dari keberhasilan demonstrasi yang belum pernah terjadi sebelumnya, orang-orang Palestina tidak bergantung pada kemenangan mereka.

“Melalui mobilisasi yang populer, kami berhasil mengalahkan rencana Israel untuk memperluas kontrol atas Al-Aqsa,” kata al-Jallad, yang masih dilarang memasuki Al-Aqsa meskipun tidak ada perintah resmi untuk melawannya.

“Namun, kita juga tahu bahwa pertempuran baru saja dimulai. Upaya pihak berwenang Israel untuk Judaise kota tidak akan berhenti, dan kita harus mengambil keuntungan dari kemenangan kita untuk meningkatkan perlawanan.”

Moedja Adzim

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *