Perempuan Saudi Boleh Mengemudi

by
https://i.guim.co.uk

Raja Salman mengeluarkan perintah untuk mengeluarkan izin bahwa perempuan diperbolehkan mengumudi di Arab Saudi.

Wartapilihan.com, Riyadh –Perempuan di Arab Saudi telah diberi hak untuk mengemudi. Hal tersebut menjungkirbalikkan landasan konservatisme Saudi yang telah menjadi penyebab kecaman aktivis yang menuntut reformasi di kerajaan tersebut.

Raja Salman memerintahkan reformasi tersebut dalam sebuah dekrit kerajaan yang disampaikan pada Selasa (26/9) malam, mengeluarkan izin mengemudi untuk perempuan yang menginginkannya.

Setelah keputusan tersebut, perempuan tidak akan lagi membutuhkan izin dari wali sah untuk mendapatkan lisensi dan tidak memerlukan wali di dalam mobil saat mereka mengemudi, kata duta besar Saudi yang baru ke Washington DC, Pangeran Khalid bin Salman bin Abdulaziz.

“Saya pikir kepemimpinan kita memahami bahwa masyarakat kita sudah siap,” katanya kepada wartawan.

Ditanya oleh wartawan apakah Arab Saudi berencana untuk melonggarkan undang-undang perwalian atau mengambil langkah lain untuk memperluas hak-hak perempuan, Salman tidak berkomentar.

Departemen luar negeri AS menyambut baik langkah tersebut sebagai “langkah besar ke arah yang benar”.

Keputusan tersebut muncul di tengah program reformasi yang luas yang pekan lalu menyebabkan perempuan diizinkan memasuki stadion olahraga untuk pertama kalinya.

Ini adalah perubahan paling signifikan terhadap tatanan sosial yang konservatif di Arab Saudi yang secara ketat membatasi peran gender dan sangat membatasi peran wanita dalam kehidupan publik.

Awal bulan ini, seorang ulama Saudi dilarang berkhotbah setelah mengatakan bahwa perempuan seharusnya tidak diizinkan mengemudi karena otak mereka menyusut sampai seperempat seukuran pria saat mereka berbelanja.

Langkah tersebut telah diantisipasi di tengah transformasi banyak aspek masyarakat Saudi yang telah dicap oleh seorang menteri senior sebagai “revolusi budaya yang menyamar sebagai reformasi ekonomi”.

Beberapa bulan terakhir telah terjadi pertunjukan konser di Riyadh – meskipun hanya untuk penonton pria saja – sementara kekuatan polisi religius yang pernah ada di mana-mana telah dibatasi.

Arab Saudi telah menjadi negara terakhir di dunia yang  melarang perempuan mengemudi Рsebuah fakta yang sering digunakan oleh para kritikus sebagai bukti bahwa warga negara perempuan di kerajaan tersebut termasuk yang paling tertindas di dunia.

Kampanye terbaru untuk mengizinkan pembalap perempuan dimulai di Arab Saudi sekitar 10 tahun yang lalu dan mencapai puncaknya pada tahun 2013 ketika beberapa perempuan yang duduk di belakang kemudi di jalan-jalan negara tersebut sampai akhirnya ditangkap oleh polisi.

Menanggapi pengumuman tersebut, Manal al-Sharif, yang menjadi wajah publik kampanye tersebut, setelah dipenjara karena mengemudi, mencuit: “Hari ini negara terakhir di bumi mengizinkan perempuan mengemudi … kami melakukannya.”

Loujain Hathloul yang ditahan lebih dari dua bulan setelah dia mencoba mengemudi ke Arab Saudi dari Dubai mencuit “Alhamdulillah”.

Undang-undang perwalian ketat yang berarti bahwa suami atau ayah dapat mencegah istri atau anak perempuan mereka meninggalkan rumah memberi perlindungan pada larangan mengemudi yang telah lama diterima oleh banyak orang di kerajaan tersebut.

Sebuah komite yang dibentuk oleh pejabat senior sekarang akan memiliki waktu 30 hari untuk mempelajari bagaimana menerapkan langkah tersebut.

Pangeran Mahkota Arab Saudi yang baru, Mohammed bin Salman, melihat memungkinkan perempuan mengemudi sebagai kunci reformasi. Ia menegaskan bahwa langkah tersebut akan menyebabkan partisipasi perempuan yang lebih tinggi dalam angkatan kerja dan memecahkan peran gender yang membatasi interaksi sosial antara pria dan wanita lingkungan keluarga terdekat.

Namun, Pangeran Mahkota dan ayahnya, Raja Salman, khawatir bahwa bergerak terlalu cepat dalam reformasi akan menyebabkan kemarahan ulama dan elemen masyarakat Saudi yang mematuhi interpretasi ajaran Islam Sunni yang telah mengakar pada sebagian besar negara lebih dari satu abad.

Seperti halnya wanita kini diizinkan memasuki Stadion Nasional di Riyadh pada hari Sabtu lalu untuk merayakan ulang tahun ke-87 berdirinya kerajaan tersebut. Perempuan juga diizinkan menghadiri konser di Jeddah.

Pada bulan November 1990, 47 perempuan Saudi mengemudikan mobil mereka di sekitar Riyadh untuk memprotes larangan mengemudi. Mereka menghadapi hukuman berat pada saat itu dan kampanye tersebut berakhir sampai tahun 2008 ketika Wajiha Huwaider berani mengemudikan mobil di sekitar provinsi-provinsi timur lalu melarikan diri dari penangkapan.

Dari tahun 2011, Sharif dan seorang perempuan lain, Najla al-Hariri, menjadi tokoh global yang menarik perhatian para pemimpin global yang telah mendesak kerajaan membatalkan larangan tersebut. Demikian dilaporkan The Guardian.

Moedja Adzim

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *