Kesepakatan Erdogan-Putin

by
http://www.iphone.afp.com

Turki dan Rusia bersepakat untuk membuat zona “de-eskalasi” guna terciptanya perdamaian di Suriah.

Wartapilihan.com, Ankara –Presiden Vladimir Putin dan President Turki Recep Tayyip Erdogan pada hari Kamis (28/9) sepakat melakukan upaya membawa perdamaian ke Suriah. Putin menyatakan bahwa kondisi saat ini merupakan kondisi ideal untuk mengakhiri perang saudara selama enam tahun.

Setelah larut malam berbicara di istana kepresidenan Erdogan di Ankara, Putin dan Erdogan setuju untuk mendorong terciptanya zona “de-eskalasi” di provinsi utama Suriah di Idlib yang saat ini dikendalikan oleh pejuang oposisi.

Meski berada di sisi yang berlawanan dari konflik tersebut, Rusia dan Turki telah bekerja sama secara intensif sejak kesepakatan rekonsiliasi 2016 mengakhiri sebuah krisis yang disebabkan oleh penembakan sebuah pesawat perang Rusia di Suriah oleh militer Turki.

Moskow dan Ankara telah mengusulkan pada perundingan damai di ibukota Kazakhstan, Astana, pembentukan empat zona de-eskalasi di Suriah untuk dipantau oleh pengamat militer. Kondisi di Idlib sejauh ini adalah yang paling signifikan.

Erdogan mengatakan bahwa mereka setuju untuk “mengejar lebih intens” pelaksanaan zona de-eskalasi di Idlib, dalam komentar yang disuarakan oleh Putin.

“De-facto, kondisi yang diperlukan telah diciptakan untuk mengakhiri perang persaudaraan di Suriah, kekalahan terakhir dari teroris dan kembalinya orang-orang Suriah ke kehidupan yang damai dan ke rumah mereka,” kata Putin.

Memperdalam Kerja Sama
Sementara di Suriah, terutama provinsi Aleppo, telah mereda cukup jauh dalam bulan-bulan terakhir, Idlib tetap menjadi lokasi pertempuran yang berat.

Menurut Observatorium Sipil untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris, 135 warga sipil telah terbunuh sejak 19 September di Provinsi Idlib dan Hama akibat serangan Rusia dan pasukan rezim Assad. Sementara itu, 168 pejuang oposisi gugur.

Rusia dan Turki akan bekerja “dengan tujuan untuk memperdalam koordinasi kegiatan bersama untuk mengatasi krisis Suriah,” tambah Putin.

Rusia, bersama dengan Iran, adalah pendukung utama Presiden Bashar al-Assad dan intervensi militer Moskow di Suriah yang secara luas dipandang sebagai pemberi keseimbangan dalam konflik tersebut. Turki, bagaimanapun, telah mendukung pemberontak yang mencari penjatuhan Assad.

Meskipun kebijakan Turki secara resmi tidak berubah, Ankara secara khusus mendinginkan retorikanya terhadap rezim Damaskus sejak kerja sama dengan Rusia mulai memanas.

Putin dan Erdogan juga memuji peningkatan kerja sama bilateral ekonomi dengan wisatawan Rusia kembali ke Turki dan kedua negara bekerja pada pipa gas Laut Hitam.

Turki, anggota NATO, juga telah menandatangani sebuah kesepakatan yang dilaporkan senilai $2 miliar (1,7 miliar euro) untuk membeli sistem pertahanan udara S-400 dari Rusia, sebuah langkah yang mengejutkan sekutunya dalam aliansi tersebut.

Berbeda dengan serangan pribadi yang terjadi setelah penembakan pesawat Rusia oleh pasukan Turki pada November 2015, Erdogan berulang kali merujuk pada pemimpin Kremlin sebagai “teman tersayang saya, Putin”.

Penuh dengan Kontradiksi
Namun demikian, para analis mengatakan bahwa sementara kedua negara memiliki ketertarikan untuk mengupayakan ketidaknyamanan di Barat dengan memamerkan kerja sama yang erat, hubungan mereka jauh dari aliansi strategis yang tulus.

Rusia dan Turki memiliki catatan perjuangan untuk mengatasi persaingan regional yang kembali ke Kekaisaran Ottoman dan Dinasti Romanov.

“Hubungan antara Turki dan Rusia mungkin tampak ramah, namun penuh dengan kontradiksi dan tetap tidak stabil dalam waktu dekat,” Pavel Baev dan Kemal Kirisci dari Institusi Brookings menulis dalam sebuah penelitian bulan ini.

Sikap Rusia pada referendum kemerdekaan yang tidak mengikat pada hari Senin pekan ini di wilayah Kurdistan Irak juga mengganggu Turki karena menentang negara bagian Kurdi merupakan landasan kebijakan luar negeri untuk minoritas Kurdi sendiri.

Kementerian luar negeri Rusia mengatakan pada hari Rabu (27/9) bahwa sementara Moskow mendukung integritas teritorial Irak, negara tersebut “memandang aspirasi nasional Kurdi dengan hormat”.

Pada konferensi pers tersebut, Erdogan kembali mencemooh referendum sebagai “tidak sah” dan mengatakan bahwa pemimpin Kurdistan Irak harus dihentikan dari membuat lebih banyak “kesalahan besar”.

Putin, bagaimanapun, tidak menggemakan bahasa Erdogan dengan mengatakan bahwa mereka telah membahas masalah ini “secara rinci” dan posisi Moskow telah tercantum dalam pernyataan Kementerian Luar Negeri.

“Rusia telah berusaha untuk tidak mengambil sikap tegas mengenai masalah ini dan Turki mungkin ingin mendapatkan beberapa jaminan dan penjelasan,” kata Akhmetov, seorang pakar tentang¬† Turki. Demikian dilaporkan AFP.

Moedja Adzim

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *