‘’Kami sangat-sangat membutuhkan tenaga dai yang bersedia istilahnya hidup-mati di sini,’’ tandas Ustadz Daru Kawantoro. Banyak preman taubat yang kemudian menjadi pemakmur